Detail Cantuman Kembali

XML

Eksistensi Djokopekik Dalam Dunia Seni Rupa Indonesia Di Era Orde Baru


Djokopekik merupakan salah satu seniman yang pernah menjadi tahan
politik pada era orde baru karena dianggap berhubungan dengan kasus kudeta
1965. Namun pada akhir 1980an Djokpekik mampu terlibat dalam kegiatan besar
seni rupa terutama pameran Kebudayaan Indonesia di Amerika Serikat.
Kehadirannya dangan tema-tema sosial dalam setiap pameran memperlihatkan
proses dimana dia didukung oleh dunia seni pada masa itu. Untuk mengungkap
hal tersebut, terdapat persoalan yang perlu dikemukakan dalam penelitian ini
yakni (1) Faktor yang mendukung Djokopekik terintegrasi dalam dunia seni di era
Orde Baru (2) Posisi Djokopekik sebagai seniman dalam dunia seni di era orde
baru (3) Praktik yang dilakukan oleh aktor-aktor dalam dunia seni rupa sehingga
Djokopekik dapat diterima dalam dunia seni di era Orde Baru. Persoalan tersebut
diurai menggunakan teori Art World dari Howard S. Becker dan strukturasi dari
Pierre Bourdieu. Penelitian ini menggunakan metode kualitatif dengan pendekatan
ilmu sosial dalam metodologi sejarah.
Penelitian ini menunjukkan bahwa kehadiran lembaga-lembaga seni rupa
seperti Taman Budaya, Taman Ismail Marzuki serta galeri-galeri Swasta dengan
pengeloalaan dan Kegiatan-kegiatan yang diadakannya pada kurun waktu 1980an-
1990an mendukung aktivitas Dp. Dengan diliriknya kembali tema-tema sosial
pada 1980an akhir membuat karya-karyanya diterima dalam lembaga-lembaga
seni tersebut. Posisi Dp dalam dunia seni rupa di era Orde Baru bergerak sesuai
dengan perkembangan dunia seni itu sendiri. Posisi Dp sebagai seniman maverick
dilihat dari sikapnya yang melawan mainstream pada 1970an-1980an awal
sehingga tidak dapat terdistribusi dengan baik karena tidak didukung oleh
lembaga seni maupun aktor-aktor dalam dunia seni. Setelah diterimanya Dp
dalam jaringan distribusi konvensional dalam dunia seni Dp Menjadi Integrated
professional artist karena seniman menjadi profesinya. Terintegrasinya Dp dalam
dunia seni tidak terlepas aktivitas kolektif melalui Praktik pertukaran modal yang
dilandasi atas peran dan kepentingan aktor dalam dunia seni. Sanento Yuliman,
Astri Wright, Sri Warso Wahono, Bambang Bujono, Edwin Rahardjo, William W
Wongso serta Mochtar Kusuma Atmadja menjadi aktor yang cukup penting dalam
menepis stigma komunis dan mengangkat reputasi Dp serta melegitimasi Dp
sebagai seniman kerakyatan ketika tema-tema tersebut mendapatkan tempat dalam
dunia seni di era Orde Baru..
KHAIRI, Miftahul - Personal Name
TES/SL/Kha/e/2017
NONE
Tugas Akhir
INDONESIA
PPS ISI Yk.
2017
Yogyakarta
xii, 181 hal.: ilus.; 30 cm.
Ada jurnal cetak
LOADING LIST...
LOADING LIST...